KOMPOSISI JENIS DAN ZONASI HUTAN MANGROVE



Jenis-jenis mangrove memiliki tuntutan dan siklus hidup yang berbeda-beda, sehingga komposisi hutan mangrove juga berbeda dari suatu tempat ke tempat lain. Hal ini disebabkan karena keberadaan komunitas hutan mangrove sangat bergantung pada faktor ekologisnya, antara lain :
  1. Tipe tanah, keras dan lembek, berpasir atau berlumpur dala berbagai perbandingan.
  2. Salinitas/kadar garam dalam per mil, dari variasi rata-rata harian maupun tahanan, yang secara kasar berkaitan dengan frekwensi.
  3. Lama serta dalamnya penggenangan yang dialami jenis tersebut.
  4. Ketahanan jenis-jenis mangrove terhadap kuat arus dan ombak.
Komposisi hutan mangrove terdiri dari asosiasi Avicenia spp, Sonneratia spp, Rhizophora spp, Bruguiera spp, Ceriops spp, Lumnitzera spp dan Xylocarpus spp. Nipa merupakan batas hutan mangrove dan hutan rawa atau hutan pantai. Susunan formasi dari masing-masing di atas sangat dipengaruhi oleh kadar garam yang semakin ke darat semakin berkurang.

Jenis pohon yang berbeda membentuk zonasi vegetasi antara tempat yang satu dengan yang lain berbeda. Zonasi adalah mintakat atau suatu daerah yang dicirikan oleh suatu organisme atau biota yang hidupnya melimpah dan mendominasi serta seragam pada daerah tertentu, zonasi tumbuhan mangrove mempunyai variasi pada lokasi yang berbeda.

Hutan mangrove memiliki zona tumbuh tertentu. Pembagian zona ini di mulai dari bagian yang paling kuat mengalami pengaruh angin dan ombak yakni zona terdepan yang digenangi air berkadar garam tinggi dan ditumbuhi pohon pionir (Sonneratia spp). Dari depan kebelakang zona tumbuh mangrove antara lain :
    1. Zona yang paling depan yakni ; tumbuhan Avicenia spp (api-api) yang berasosiasi dengan Sonneratia spp, zona ini menghadapi ombak, tanah berlumpur agak lembek dengan salinitas tinggi.
    2. Zona Rhizophora (mange-mange) umumnya didominasi dengan tanaman bakau jenis Rhizophora spp. Pada beberapa tempat berasosiasi dengan jenis seperti Bruguiera sp (tongke).
    3. Zona Bruguiera, umumnya didominasi oleh tanaman bakau jenis Bruguiera spp. Pada beberapa tempat sering dijumpai berasosiasi dengan jenis lain seperti Ceriops tagal. Salinitas sedang.
    4. Zona kering dan nipa. Pada zona ini salinitas airnya sangat rendah dan tanahnya keras serta kurang dipengaruhi oleh pasang surut air laut. Daerah ini umumnya didominasi oleh tumbuhan nipa (Nypa fruticans).


Artikel Terkait :
  1. Definisi Mangrove
  2. Peranan, Manfaat dan Fungsi Hutan Mangrove
  3. Zonasi dan Syarat Pertumbuhan Mangrove
  4. Zonasi Hutan Mangrove Menurut Komposisi Jenis
  5. Jenis Perakaran Akar Nafas (Pneumatophore) Pada Hutan Mangrove.
  6. Suksesi Hutan Mangrove
  7. Manfaat Hutan Mangrove Teluk Kotania Kabupaten Seram Barat Maluku
  8. Jenis - Jenis Tumbuhan Mangrove
  9. Penyebaran Hutan Mangrove
  10. Struktur Hutan Mangrove
  11. Komposisi Jenis dan Zonasi Hutan Mangrove
  12. Penyebab Kegagalan Penanaman Mangrove
  13. Zonasi Hutan Mangrove Andaman
  14. Sistim Silvikultur Hutan Mangrove
  15. Gambar-Gambar Hutan Mangrove
  16. Hutan Mangrove dan Manfaatnya
  17. Keanekaragaman Fauna pada Habitat Mangrove
  18. Perbanyakan Mangrove dengan Sistem Cangkok dalam Upaya Regenerasi Mangrove
  19. Konservasi Mangrove sebagai Pendukung Sumberhayati Perikanan Pantai
  20. Potensi Mangrove Sebagai Tanaman Obat
  21. Kriteria Baku dan Pedoman Penentuan Kerusakan Mangrove
  22. Pembuatan Tanaman Rehabilitasi Hutan Mangrove
  23. Vegetasi-vegetasi di Tepi Pantai.
  24. Manfaat Hutan dalam Perdagangan Karbon

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Paling Populer